StoryAmira  :)

Created By Me :) ~AmiraNurAfiqah~

Saturday, 11 August 2012

Hukum Hudud


hari nie nak terangkan serba sedikit mengenai hudud. ada sesetengah orang salah faham dgn hukum Allah yg satu nie. ada juga yg mengatakan hukum ini zalim. tidak sama sekali! Islam agama yg sempurna dan Allah takkan sesekali menzalimi hamba-Nya :) baca dan fahamkan ye? ;)

POTONG TANGAN SAJA? 

 ”Hudud tak sesuai di Malaysia laa…” komen Cikgu Lee [bukan nama sebenar] dalam bilik guru.
Saya dan Cikgu Aziah [juga bukan nama sebenar] saling berpandangan.
“Mengapa kata begitu, Lee?” Cikgu Aziah bertanya.
“Kalau semua ikut hudud, nanti ramai la yang akan dihukum potong tangan sebab mencuri,” Cikgu Lee menyuarakan pendapatnya.
Saya tersenyum, lalu memberi signal kepada Cikgu Aziah untuk terus berhujah.
“Sebenarnya Lee, hudud itu bukan setakat potong tangan, tau. Menurut hukum hudud, sebelum dijatuhkan hukuman potong tangan pada pencuri, kita kena selidik dulu mengapa dia mencuri. Bila dah sah dia tak ada sebab munasabah yang menyebabkan dia mencuri, dia curi sebab seronok atau nak balas dendam, barulah kita jatuhkan hukuman potong tangannya. Tapi jika didapati dia mencuri sebab dia kelaparan atau sebab dia tak ada kerja untuk beri makan kepada anak-anak di rumah, kita tak boleh hukum dia dengan potong tangan. Sebaliknya pemerintah mesti berikan dia pekerjaan supaya dia boleh dapatkan wang cara halal untuk sara keluarga,” terang Cikgu Aziah secara panjang lebar.
“Oh, macam tu kah? Kira kalau dia mencuri sebab nak bagi anak dia makan, tak kena potong tangan laaa?”
“Betul, tapi kita mesti berikan dia pekerjaan supaya dia boleh berdikari. Tapi jika sudah diberi pekerjaan dan dia tak mahu kerja, masih tetap mencuri, maka barulah hukuman itu boleh dijatuhkan ke atasnya.”
“Potong tangan mana, kanan atau kiri?” tanya Cikgu Lee lagi.
“Tangan mana yang dia gunakan untuk mencuri,” jelas Cikgu Aziah lagi.
“Potong di mana, ya? Di siku kah?” nampaknya Cikgu Lee semakin berminat nak tahu.
Cikgu Aziah yang mengajar Sains itu tetap sabar melayan soalan Cikgu Lee.
“Potong pergelangan tangan.”
“Guna apa potong? Pisau atau pedang?”
“Pisau yang paling tajam,” jelas Cikgu Aziah lagi.
“Mengapa mesti pisau tajam?”
“Supaya tak sakit dan sekali potong saja. Jika guna pisau tumpul, ia akan mengambil masa dan akan menyeksa orang yang dihukum,” saya menjawab.
“Betul, mesti pisau tajam. Sama seperti menyembelih binatang, mesti pisau tajam. Tak boleh pisau tumpul,” sokong Cikgu Aziah.
Hanya kami bertiga dalam bilik guru. Perbualan semakin hangat.
“Kalau ikut undang-undang sivil, orang yang ditangkap mencuri akan dihukum penjara walaupun dia buat begitu kerana anaknya kelaparan dan dia takde duit membeli makanan. Kasihan bila baca tentang ibu tunggal dimasukkan ke penjara beberapa bulan kerana mencuri setin susu untuk minuman anaknya. Jika ikut hudud, ibu itu akan diberi pekerjaan, tak perlu masuk penjara, dan tangannya juga tak perlu dipotong,” saya sambung lagi.
Cikgu Aziah mengangguk setuju.
“Betul, hudud bermaksud mencegah, dan ia sebenarnya sebagai langkah pencegahan, bukan untuk menghukum. Jika kita kaji betul-betul, hudud sebenarnya lebih bersifat perikemanusiaan. Malangnya ramai orang salahfaham dan hanya memandang hudud dari satu sudut saja, iaitu mesti potong tangan jikalau mencuri. Ia sebenarnya lebih kompleks.”
“Betul, dalam beberapa situasi, Islam membenarkan seseorang mencuri. Tak percaya? Misalnya seorang isteri dibenarkan mencuri wang suaminya yang kedekut sehingga gagal memberi nafkah kepada keluarga, dengan syarat jumlah yang dicurinya itu tidak lebih daripada yang perlu.Seorang pekerja dibenarkan mengambil upah daripada majikan jika beliau gagal dibayar gaji untuk kerja yang dilakukan. Dalam kedua-dua situasi, mereka tidak akan dihukum potong tangan, tau,” saya sambung lagi.
“Oh, begitukah?” Cikgu Lee kelihatan terkejut dengan penerangan kami berdua.
“Ya, betul. Hukuman hudud berniat untuk mencegah jenayah.”
“Tapi jika berzina, tentu tak sesuai kerana ia menganiayai kaum wanita. Wanita dirogol akan dihukum sebagai penzina.”
“Lee, jenayah hudud ada beberapa saja iaitu berzina, minum arak, mencuri, merompak, dan tuduh orang lain berzina. Orang yang menuduh seseorang itu berzina mesti kemukakan 4 saksi yang boleh dipercayai, yang lihat berlakunya kejadian itu dengan mata mereka sendiri; bukan boleh tuduh suka-suka saja.Jika timbul keraguan pada salah seorang daripada 4 saksi itu bahwa tertuduh itu tidak berzina, dia tidak boleh dihukum ikut hudud lagi sehinggalah dapat tampil saksi baru yang menuduhnya.”
Cikgu Lee mengangguk perlahan-lahan, nampaknya semakin faham selepas penerangan kami yang panjang lebar.
“Lee, you jangan risau. Hudud wajib untuk orang Islam saja kerana ia hukum Allah, bukan ciptaan manusia sendiri. Orang bukan Islam tak perlu takut sebab kamu takkan dihukum ikut hudud walaupun bersalah. Yang perlu takut hanyalah orang Islam yang suka melakukan perbuatan terkutuk itu iaitu penzina, pemabuk, perompak, pencuri dan penyebar fitnah. Lagipun belum tentu akan dapat dilaksanakan hudud sebab hanya pemerintah saja yang boleh jalankan hukum hudud. Kami rakyat biasa beragama Islam tak boleh jalankan hukum hudud.”
Alhamdulillah.. dua guru bukan opsyen pendidikan Islam, akhirnya berjaya menyakinkan rakan sejawat kami yang nonMuslim untuk tidak takut dengan hudud.

Friday, 10 August 2012

Selamat Tinggal Sahabat :')


post hari nie mungkin akan panjang berjela. saya nak luahkan segala-galanya :) Sahabat. Sahabat aku tetap mereka berenam. walau apa pun yg jadi, diaorang ttp sahabat aku dunia akhirat. walaupun persahabatan nie dah putus, aku tetap sayang diaorang.

 hmmm, untunglah ada orang yg dengki kan? yes, dia yg dengki tu. aku tak tahu kenapa dgn dia. tak sudah2 kacau friendship aku sejak aku darjah 3. pantang dia tgk aku bahagia sikit dgn kawan2 aku, mesti dia akan join geng kitorang dan rosakkan persahabatan kami. 

6 tahun aku tahan, 6 tahun aku bersabar. tak semudah tu aku nak maafkan kau. mula2 Atiqah kawan baik aku. masa darjah 4 kau rapatkan diri dgn dia dan fitnah aku. you made it convincing for her to believe in you. fine, aku redha. friendship kitorang terputus mcmtu je. nasib baik lepas dia pindah, kau tak kacau dia. at least aku masih berkawan dgn dia sampai ke hari nie :)

 bila kau dah berjaya pisahkan aku dr Atiqah, aku cari kawan lain. sejak darjah 5, aku berkawan dgn geng2 Myra, Shazwina dan Syazana. kitorang berkawan okay je, takda pun gaduh2. diaorang terima kekurangan aku. masuk je darjah 6, once again kau cucuk jarum, fitnah aku! dan sekali lagi, persahabatan aku dgn diaorang terputus.

keadaan yg sama berterusan sehingga lah sekarang. kau memang takpuas hati dengan aku ke?! kalau hidup kau sesempurna seperti yg kau selalu uar-uarkan, kenapa kau mesti kacau hidup aku, kacau persahabatan aku?! kenapa aku yg perlu kau kacau? 

kau buat fitnah yg aku nak rampas Mr. K daripada Intan. WHAT THE HELL?! apa kejadahnya sampai aku nak rampas K dari Intan? wehh, logik sikit! aku tak perlukan K langsung! untuk apa?! kau fikir aku boleh tgk Intan sedih? Tak! kalau kau rasa kaulah kawan baik Intan, dimanakah kau time Intan perlukan kau?!

masa Intan patah semangat bila dpt tahu K sukakan orang lain, kau takda dengan dia! aku yang pulihkan dia. aku yang kembalikan senyuman dia! BUKAN KAU! kau, Intan, Izzati dan sesiapa pun tak tahu apa yang aku dah buat semata-mata untuk tgk senyuman Intan. Intan mungkin tak appreciate semua tu tapi AKU TAK KISAH! asalkan aku dapat tengok dia senyum dan gembira, aku dah cukup puas hati.

aku masih boleh bersabar bila kau kutuk2 aku. masih boleh senyum walaupun kau hina aku. masih boleh berdiam diri walaupun kau dah fitnah aku. kau tak tahu, parents aku sangat bencikan kau. tapi aku ckp kat diorang, kau dah berubah. kau dah baik sekarang. HAHAHAHA aku salah. KAU TAK PERNAH BERUBAH WALAUPUN DI SEBALIK TUDUNG LABUH ITU!

mungkin betul cakap mak ayah aku, aku memang salah sebab pilih korang berlima sebagai kawan. aku salah memilih korang semua sebagai kawan. maafkan salah aku. 

selamat tinggal sahabat :')

Saturday, 4 August 2012

Terjemahan Surah Yaasin :)



[1]
Yaa, Siin. 

[2]
Demi Al-Quran yang mengandungi hikmat-hikmat dan kebenaran yang tetap kukuh, 

[3]
Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad adalah seorang Rasul) dari Rasul-rasul yang telah diutus, 

[4]
Yang tetap di atas jalan yang lurus (ugama Islam). 

[5]
Al-Quran itu, diturunkan oleh Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani, 

[6]
Supaya engkau memberi peringatan dan amaran kepada kaum yang datuk neneknya telah lama tidak diberikan peringatan dan amaran; sebab itulah mereka lalai. 

[7]
Demi sesungguhnya, telah tetap hukuman seksa atas kebanyakan mereka, kerana mereka tidak mahu beriman. 

[8]
Sesungguhnya Kami jadikan (kesombongan dan keengganan mereka tunduk kepada kebenaran sebagai) belenggu yang memberkas kedua tangan mereka ke batang leher mereka; (lebarnya belenggu itu) sampai (menongkatkan) dagu mereka lalu menjadilah mereka terdongak. 

[9]
Dan Kami jadikan (sifat tamak dan gila mereka kepada harta benda dan pangkat itu sebagai) sekatan (yang menghalang mereka daripada memandang kepada keburukan dan kesingkatan masa dunia yang ada) di hadapan mereka, dan sekatan (yang menghalang mereka daripada memikirkan azab yang ada) di belakang mereka (pada hari kiamat). lalu Kami tutup pandangan mereka; maka dengan itu, mereka tidak dapat melihat (jalan yang benar). 

[10]
Dan (dengan sebab itu) sama sahaja kepada mereka, engkau beri amaran atau engkau tidak beri amaran kepadanya - mereka tidak akan beriman. 

[11]
Sesungguhnya peringatan dan amaran (yang berkesan dan mendatangkan faedah) hanyalah yang engkau berikan kepada orang yang sedia menurut ajaran Al-Quran serta ia takut (melanggar perintah Allah) Ar-Rahman semasa ia tidak dilihat orang dan semasa ia tidak melihat azab Tuhan. Oleh itu berilah kepadanya berita yang mengembirakan dengan keampunan dan pahala yang mulia. 

[12]
Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang yang mati, dan Kami tuliskan segala yang mereka telah kerjakan serta segala kesan perkataan dan perbuatan yang mereka tinggalkan. Dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu kami catitkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata. 

[13]
Dan ceritakanlah kepada mereka satu keadaan yang ajaib mengenai kisah penduduk sebuah bandar (yang tertentu) iaitu ketika mereka didatangi Rasul-rasul (Kami), 

[14]
Ketika Kami mengutus kepada mereka dua orang Rasul lalu mereka mendustakannya; kemudian Kami kuatkan (kedua Rasul itu) dengan Rasul yang ketiga, lalu Rasul-rasul itu berkata: ` Sesungguhnya kami ini adalah diutuskan kepada kamu '. 

[15]
Penduduk bandar itu menjawab: "Kamu ini tidak lain hanyalah manusia seperti kami juga, dan Tuhan Yang Maha Pemurah tidak menurunkan sesuatupun (tentang ugama yang kamu dakwakan); Kamu ini tidak lain hanyalah berdusta". 

[16]
Rasul-rasul berkata: Tuhan Kami mengetahui bahawa sesungguhnya Kami adalah Rasul-rasul yang diutus kepada kamu, 

[17]
"Dan tugas Kami hanyalah menyampaikan perintah-perintahNya dengan cara yang jelas nyata". 

[18]
Penduduk bandar itu berkata pula: "Sesungguhnya kami merasa nahas dan malang dengan sebab kamu. Demi sesungguhnya, kalau kamu tidak berhenti (dari menjalankan tugas yang kamu katakan itu), tentulah kami akan merejam kamu dan sudah tentu kamu akan merasai dari pihak kami azab seksa yang tidak terperi sakitnya". 

[19]
Rasul-rasul itu menjawab: "Nahas dan malang kamu itu adalah disebabkan (kekufuran) yang ada pada kamu. Patutkah kerana kamu diberi peringatan dan nasihat pengajaran (maka kamu mengancam kami dengan apa yang kamu katakan itu)? (Kamu bukanlah orang-orang yang mahu insaf) bahkan kamu adalah kaum pelampau". 

[20]
Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya:" Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu - 

[21]
"Turutlah orang-orang yang tidak meminta kapada kamu sesuatu balasan, sedang mereka adalah orang-orang mandapat hidayah petunjuk". 

[22]
Dan (apabila ditanya: Sudahkah engkau menerima ugama mereka? Maka jawabnya): "Mengapa aku tidak menyembah Tuhan yang menciptakan daku, dan yang kepadaNyalah (aku dan) kamu semua akan dikembalikan? 

[23]
"Patutkah aku menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah? (Sudah tentu tidak patut, kerana) jika Allah yang Maha Pemurah hendak menimpakan daku dengan sesuatu bahaya, mereka tidak dapat memberikan sebarang syafaat kepadaku, dan mereka juga tidak dapat menyelamatkan daku. 

[24]
"Sesungguhnya aku (kalau melakukan syirik) tentulah aku pada ketika itu berada dalam kesesatan yang nyata. 

[25]
"Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan kamu, maka dengarlah (nasihatku)",. 

[26]
(Setelah ia mati) lalu dikatakan kepadanya: "Masuklah ke dalam Syurga". Ia berkata; "Alangkah baiknya kalau kaumku mengetahui - 

[27]
"Tentang perkara yang menyebabkan daku diampunkan oleh Tuhanku, serta dijadikannya daku dari orang-orang yang dimuliakan". 

[28]
Dan Kami tidak menurunkan kepada kaumnya sesudah ia (mati) sebarang pasukan tentera dari langit (untuk membinasakan mereka), dan tidak perlu Kami menurunkannya. 

[29]
(Kebinasaan mereka) hanyalah dilakukan dengan satu pekikan (yang dahsyat), maka dengan serta merta mereka semua sunyi-sepi tidak hidup lagi.

[30]
Sungguh besar perasaan sesal dan kecewa yang menimpa hamba-hamba (yang mengingkari kebenaran)! Tidak datang kepada mereka seorang Rasul melainkan mereka mengejek-ejek dan memperolok-olokkannya. 

[31]
Tidakkah mereka mengetahui berapa banyak umat-umat yang telah Kami binasakan sebelum mereka? Umat-umat yang telah binasa itu tidak kembali lagi kepada mereka (bahkan kembali kepada Kami, untuk menerima balasan). 

[32]
Dan tidak ada satu makhluk pun melainkan dihimpunkan ke tempat perbicaraan Kami, semuanya dibawa hadir (untuk menerima balasan). 

[33]
Dan dalil yang terang untuk mereka (memahami kekuasaan dan kemurahan kami), ialah bumi yang mati; kami hidupkan dia serta kami keluarkan daripadanya biji-bijian, maka daripada biji-bijian itu mereka makan. 

[34]
Dan kami jadikan di bumi itu kebun-kebun kurma dan anggur, dan kami pancarkan padanya beberapa matair, 

[35]
Supaya mereka makan dari buah-buahannya dan dari apa yang dikerjakan oleh tangan mereka; maka patutkah mereka tidak bersyukur? 

[36]
Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya. 

[37]
Dan lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; Kami hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita;

[38]
Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itu adalah takdir Tuhan yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui; 

[39]
Dan bulan pula Kami takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya - (berbentuk melengkung) seperti tandan yang kering. 

[40]
(Dengan ketentuan yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing. 

[41]
Dan satu dalil lagi untuk mereka (insaf) ialah, Kami membawa belayar jenis keluarga mereka dalam bahtera yang penuh sarat; 

[42]
Dan Kami ciptakan untuk mereka, jenis-jenis kenderaan yang sama dengannya, yang mereka dapat mengenderainya. 

[43]
Dan jika kami kehendaki, kami boleh tenggelamkan mereka; (kiranya Kami lakukan yang demikian) maka tidak ada yang dapat memberi pertolongan kepada mereka, dan mereka juga tidak dapat diselamatkan, - 

[44]
Kecuali dengan kemurahan dari pihak Kami memberi rahmat dan kesenangan hidup kepada mereka hingga ke suatu masa. 

[45]
Dan apabila dikatakan kepada mereka: " berjaga-jagalah kamu akan apa yang ada di hadapan kamu (dari urusan-urusan hidup di dunia ini), dan apa yang ada di belakang kamu (dari huru-hara dan balasan akhirat), supaya kamu beroleh rahmat", (mereka tidak mengindahkannya). 

[46]
Dan (itulah tabiat mereka) tidak ada sesuatu keterangan yang sampai kepada mereka dari keterangan-keterangan tuhan mereka melainkan mereka selalu berpaling daripadanya (enggan menerimanya). 

[47]
Dan apabila dikatakan kepada mereka:" Dermakanlah sebahagian dari rezeki yang dikurniakan Allah kepada kamu", berkatalah orang-orang yang kafir itu kepada orang-orang yang beriman (secara mengejek-ejek): " Patutkah kami memberi makan kepada orang yang jika Allah kehendaki tentulah Ia akan memberinya makan? Kamu ini hanyalah berada dalam kesesatan yang nyata". 

[48]
Dan (apabila mereka diingatkan tentang huru-hara dan balasan akhirat) mereka bertanya (secara mempersenda): " Bilakah datangnya (hari akhirat) yang dijanjikan itu? Jika betul kamu orang-orang yang benar (maka kami sedia menunggu)!", 

[49]
Mereka tidak menunggu melainkan satu pekikan yang - (dengan secara mengejut) akan membinasakan mereka semasa mereka dalam keadaan leka bertengkar (merundingkan urusan dunia masing-masing). 

[50]
Maka dengan itu, mereka tidak berpeluang membuat sebarang pesanan (wasiat atau lainnya), dan (kalau mereka berada di luar) mereka tidak sempat kembali kepada keluarganya. 

[51]
Dan sudah tentu akan ditiupkan sangkakala (menghidupkan orang-orang yang telah mati; apabila berlaku yang demikian) maka semuanya segera bangkit keluar dari kubur masing-masing (untuk) mengadap Tuhannya. 

[52]
(Pada ketika itu) orang-orang yang tidak percayakan hidup semula berkata: Aduhai celakanya kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari kubur tempat tidur kami?,, (Lalu dikatakan kepada mereka): " Inilah dia yang telah dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh Rasul-rasul!, 

[53]
Hanyalah dengan berlakunya satu pekikan sahaja, maka dengan serta merta mereka dihimpunkan ke tempat perbicaraan Kami, semuanya dibawa hadir (untuk menerima balasan). 

[54]
Maka pada hari itu, tidak ada seseorang yang akan dianiaya sedikitpun, dan kamu pula tidak akan dibalas melainkan menurut amal yang kamu telah kerjakan. 

[55]
Sesungguhnya penduduk Syurga pada hari itu, berada dalam keadaan sibuk leka menikmati kesenangan; 

[56]
Mereka dengan pasangan-pasangan mereka bersukaria di tempat yang teduh, sambil duduk berbaring di atas pelamin; 

[57]
Mereka beroleh dalam Syurga itu pelbagai jenis buah-buahan, dan mereka beroleh apa sahaja yang mereka kehendaki; 

[58]
(Mereka juga beroleh) ucapan salam sejahtera dari Tuhan Yang Maha Mengasihani. 

[59]
Dan (sebaliknya dikatakan kepada orang-orang yang kafir): "Berpisahlah kamu pada hari ini, hai orang-orang yang berdosa, (dari bercampur gaul dengan orang-orang yang beriman). 

[60]
"Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu! 

[61]
"Dan (Aku perintahkan): hendaklah kamu menyembahKu; inilah jalan yang lurus. 

[62]
"Dan sesungguhnya Syaitan itu telah menyesatkan golongan yang ramai di antara kamu; (setelah kamu mengetahui akibat mereka) maka tidakkah sepatutnya kamu berfikir dan insaf? 

[63]
"Yang kamu saksikan sekarang ialah neraka Jahannam, yang kamu selalu diancam memasukinya (kalau kamu tidak taatkan perintah Allah). 

[64]
"Rasalah kamu bakarannya pada hari ini, disebabkan perbuatan kufur yang kamu telah lakukan!" 

[65]
Pada waktu itu Kami meteraikan mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan. 

[66]
(Matahati orang-orang yang menderhaka itu rosak) dan kalau Kami kehendaki, Kami berkuasa menghapuskan bentuk dan biji mata kepala mereka menjadi rata, sehingga masing-masing menerpa mencari-cari jalan (yang biasa mereka lalui). (Kiranya dijadikan demikian) maka bagaimanakah mereka dapat melihatnya? 

[67]
(Kekuatan akal fikiran mereka juga tidak sihat) dan kalau kami kehendaki, kami berkuasa mangubahkan keadaan jasmani mereka (menjadi kaku beku) di tempat yang mereka berada padanya; maka dengan itu, mereka tidak dapat mara ke hadapan dan juga tidak dapat undur ke belakang. 

[68]
Dan (hendaklah diingat bahawa) sesiapa yang Kami panjangkan umurnya, Kami balikkan kembali kejadiannya (kepada keadaan serba lemah; hakikat ini memang jelas) maka mengapa mereka tidak mahu memikirkannya? 

[69]
(Nabi Muhammad bukanlah penyair) dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya, dan kepandaian bersyair itu pula tidak sesuai baginya. Yang Kami wahyukan kepadanya itu tidak lain melainkan nasihat pengajaran dan Kitab Suci yang memberi penerangan; 

[70]
Supaya ia memberi peringatan kepada orang yang sedia hidup (hatinya), dan supaya nyata tetapnya hukuman (azab) terhadap orang-orang yang kufur ingkar. 

[71]
Tidakkah mereka melihat dan memikirkan, bahawa Kami telah menciptakan untuk mereka binatang-binatang ternak, di antara jenis-jenis makhluk yang telah Kami ciptakan dengan kekuasaan Kami lalu mereka memilikinya? 

[72]
Dan Kami jinakkan dia untuk kegunaan mereka; maka sebahagian di antaranya menjadi kenderaan mereka, dan sebahagian lagi mereka makan. 

[73]
Dan mereka beroleh berbagai faedah dan kegunaan pada binatang ternak itu dan juga beroleh minuman; maka mengapa mereka tidak mahu bersyukur? 

[74]
Dan tergamak mereka menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah, (dengan harapan semoga mereka mendapat pertolongan (dari makhluk-makhluk itu). 

[75]
Benda-benda yang mereka sembah itu tidak dapat sama sekali menolong mereka, sedang benda-benda itu sendiri menjadi tentera yang akan dibawa hadir (pada hari kiamat, untuk memberi azab seksa) kepada mereka. 

[76]
Maka janganlah engkau (wahai Muhammad) berdukacita disebabkan tuduhan-tuduhan mereka (terhadapmu). Sesungguhnya Kami sedia mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka nyatakan. 

[77]
Tidakkah manusia itu melihat dan mengetahui, bahawa Kami telah menciptakan dia dari (setitis) air benih? Dalam pada itu (setelah Kami sempurnakan kejadiannya dan tenaga kekuatannya) maka dengan tidak semena-mena menjadilah ia seorang pembantah yang terang jelas bantahannya (mengenai kekuasaan Kami menghidupkan semula orang-orang yang mati), 

[78]
Serta ia mengemukakan satu misal perbandingan kepada Kami (tentang kekuasaan itu), dan ia pula lupakan keadaan Kami menciptakannya sambil ia bertanya: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang-tulang yang telah hancur seperti debu?" 

[79]
Katakanlah: "Tulang-tulang yang hancur itu akan dihidupkan oleh Tuhan yang telah menciptakannya pada awal mula wujudnya; dan Ia Maha Mengetahui akan segala keadaan makhluk-makhluk (yang diciptakanNya); 

[80]
"Tuhan yang telah menjadikan api (boleh didapati) dari pohon-pohon yang hijau basah untuk kegunaan kamu, maka kamu pun selalu menyalakan api dari pohon-pohon itu". 

[81]
Tidakkah diakui dan tidakkah dipercayai bahawa Tuhan yang telah menciptakan langit dan bumi (yang demikian besarnya) - berkuasa menciptakan semula manusia sebagaimana Ia menciptakan mereka dahulu? Ya! Diakui dan dipercayai berkuasa! Dan Dia lah Pencipta yang tidak ada bandinganNya, lagi Yang Maha Mengetahui. 

[82]
Sesungguhnya keadaan kekuasaanNya apabila Ia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Ia berfirman kepada (hakikat) benda itu: " Jadilah engkau! ". Maka ia terus menjadi. 

[83]
Oleh itu akuilah kesucian Allah (dengan mengucap: Subhaanallah!) - Tuhan yang memiliki dan menguasai tiap-tiap sesuatu, dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.

Friday, 3 August 2012

Jodoh :')


copy and paste dari Wan Hazel :3


Assalamualaikum...


Islam itu begitu indah bila kita sedar akan pengaturan kehidupan.. Dari yang sekecil kecil zarah hinggalah sebesar isu dunia.. Bila mana kita asyik berbicara soal Jodoh.. Kita mula melihat mencari dan meneliti sekeliling. Bila ditanya pula.. "siapakah isteri/suami pilihan kamu?" Rata rata akan menjawab.. "seseorang yang mampu memimpin ku syurga" .. Padahal kita semua tahu Jodoh kita sudah ditetapkan oleh ALLAH sejak dari dalam kandungan lagi.. Percayalah ALLAH lebih tahu apa yang terbaik untuk hamba NYA .. Jika mana hari ini kita jahat..Kita gagal menjalankan perintah Nya .. Adakah kita tidak layak untuk memilih isteri/suami yang solehah/soleh?.. 




Insya ALLAH dan mungkin jodoh kita untuk yang soleh/solehah .. Seseorang yang boleh memimpin kita kearah kebaikan.. Kerana hidayah itu ada pada diri kita.. Kekadang kita dikejutkan dengan isu cerai atau isu isteri bertindak zalim terhadap suami dan begitulah sebaliknya..Padahal isteri/suami itu dikalangan yang baik baik.. Adakah ALLAH telah menetapkan semua yang sedemikian.. Kerna itu jualah ALLAH menghalalkan cerai . Meskipun begitu, ia adalah perkara halal yang paling dibenci oleh Allah.. Ini bukan bermaksud kita tidak boleh mengambil jalan terakhir untuk bercerai, tetapi seandainya kita boleh berusaha mengubah pasangan menjadi lebih baik, bersabar dan bertawakkal kepada Allah, maka hendaklah kita berusaha terlebih dahulu. Maka yangbaik itu adalah untuk yang baik..Percayalah manusia itu boleh berubah.

"... Ketika kamu MENCINTAI orang yang mampu MENGUBAH KAMU UNTUK KEBAIKAN, cintailah dia. Ketika dia MENOLAK CINTAMU, lepaskanlah dia, akan tetapi KEKALKANLAH KEBAIKAN, agar ALLAH mempertemukan orang yang LEBIH BAIK BUATMU ..."




Jadi,Untuk mendapatkan yang terbaik, biarlah kita sendiri yang mengubah sikap menjadi yang terbaik. Sesiapa sahaja yang kita dampingi, samada baik atau jahat, kita mungkin tidak akan tahu. Elakkan diri dari memilih orang yang tidak sepatutnya namun elakkan juga dari bersangka buruk dan menghina orang lain. Kita diberikan akal untuk berfikir, maka buatlah pilihan yang baik. Yang kelihatan jahat tak semesti nya ke Neraka dan yang kelihatan alim tak semestinya ke Syurga..


Tidak hairanlah diakhirat esok terdapat 3 golongan yang apabila mereka dicampakkan ke dalam neraka, ahli neraka sendiri akan merasa hairan. Kerana 3 golongan ini kelihatan begitu alim sewaktu hidupnya tetapi siapa tahu, hatinya kotor!




Jodoh itu rahsia ALLAH..Semoga jodoh kita dikalangan yang baik baik..Amiiiinn.

My Members